Urut-Urutane Crita Lakon Wayang Lan Tembung Ing Pewayangan

Tembung In Pewayangan
Seperti halnya dalam sebuah teater panggung ataupun dalam sebuah film, dalam pewayangan juga mempunyai caranya tersendiri dalam pertunjukanya. Seperti urutan cerita, dalam lakon wayang, dan kata-kata atau bahasa yang di pakai dalam pewayangan yang sering disebut dengan tembung pewayangan. Dalang adalah merupakan orang yang menjalankan membuat cerita wayang semakin menarik dan dibantu dengan panyumping, selain itu tanpa ada niyaga dan warangana tidak akan jadi pertunjukan wayang yang menarik.

Di Kabupaten Karanganyar sendiri juga ada dalang kondang yaitu Ki Manteb Sudarsana merupakan dalang kondang yang sangat dikenal oleh masyarakat Indonesia dengan ciri khas saat melakukan pertunjukan wayang

Pemain Dalam Pertunjukan Wayang

Dhalang yaiku Sing nglakokake lan nyritakake wayang
Panyumping yaiku Sing mbiyantu sakiwa tengene dhalang
Niyaga yaiku Sing nabuh gamelan jenenge / yang memainkan musik gamelan
Waranggana yaiku Sing nyindheni / pengiring jawa yang nembang dan beryanyi

Urut-urutane crita lakon wayang / urutan pagelaran wayang kulit dalam bahasa jawa
  1. Jejer 
  2. Kadhatonan
  3. Paseban jaban
  4. Bodholan
  5. Jejer sabrangan
  6. Perang gagal
  7. Gara-gara
  8. Perang kembang
  9. Perang brubuh
  10. Tancep kayon
Tembung ing pewayangan / kata yang dipakai dalam pewayangan
  1. Ada-ada yaiku kidhungane dalang arep nyritakake wayang
  2. Anatawacana yaiku lagu cengkoke swara siji-sijine wayang
  3. Bala tengen yaiku bangsa prajurit kang disandhing ing kelir sisih tengen
  4. Bala kiwa yaiku bangsa prajurit kang disandhing ing kelir sisih kiwa
  5. Blencong yaiku diyan kanggo madhangi wayang
  6. Bodholan yaikupadha mangkate wadyabala
  7. Cempala  yaiku kayu penthol kanggo ngepraki wayang
  8. Gara-gara yaiku metune semar, gareng, petruk lan bagong
  9. Jejer yaiku lagi madeg padha rembungan
  10. Kecrek, kepyak yaiku prabot (wesi) sing ngetokake swara crek-crek
  11. Kelir yaiku lawon putih kanggo nampani wayanganing wayang
  12. Perang brubuh yaiku perang amuk-amukan akeh pepati
  13. Perang gagal yaiku perang wadyabala durung ana pepati
  14. Perang kembang yaiku perange buta karo satriya
  15. Sabetan yaiku patrape dalang nglakokake wayang
  16. Sulukan yaikuada-ada
  17. Talu yaiku uyon-uyon ngarepake wiwit jejer
ini adalah sedikit terjemahan dalam dunia pewayangan hanya sebagian kecil saja sebenarnya masih banyak tata cara lainya dalam dunia pewayangan seperti pebedaan crito lakon wayang atau gagrak wayang di surakarta dan di Yogyakarta.

Belum ada Komentar untuk "Urut-Urutane Crita Lakon Wayang Lan Tembung Ing Pewayangan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel atas

Iklan dalam artikel

Iklan Bawah Artikel