Parikan Ing Basa Jawa

Pantun menjadi hiburan tersendiri bagi masyarakat Indonesia dan yang sering kita lihat ditelevisi adalah pantun betawi yang dipakai dalam acara-acara hiburan. Pangun di Indonesia selain sebagai sarana hiburan juga dipakai sebagai nasihat sindiran ataupun pendidikan.

Parikan

Dalam masyarakat jawa menyebutnya parikan (pantun). Parikan biasa di pakai dalam kegiatan sehari-hari, untuk mengobrol bercanda dan lain sebagainya, parikan merupakan unen jawa yang memiliki beberapa ciri sehingga kita mudah mengenalnya. 

Isi dari parikan terinspirasi dari banyak hal. Dari hal dan diantara dipakai ujtuk unen-unen percintaan, dipakai untuk menyindir, menasehati, sebagai bahan pendidikan  sebagai bahan lawakan dan lain sebagainya

Beberapa ciri yang terdapat dalam parikan adalah terdiri dari 2 sampai dengan 4 kalimat dan mempunyai sahak AA atau AB

Ciri -ciri Parikan Jawa

  1. Isi Mempunyai 2 kalimat atau 4 Kalimat , isine ono 2 gatra utawa 4 Gatra
  2. Bunyi dari kalimat pertama dan kedua sama / dalam puisi desebut sajak yaitu bersajak AA atau AB,  unen-unene Gatra kapisan lan kapindho padha
  3. Mempunyai kalimat pembuka dan kalimat isi , ana ukara purwaka lan isi ing ukara kapindho
  4. Biasanya jumlah suku kata di kalimat pertama dan ke dua sama, wanda ing ukara kapisan lan kapindho biasane padha

Tegese Parikan

Unen-unen sing duweni 2 gatra utawa 4 gatra nanging rutut yaiku ngenakake purwakanthi , runtuting swara. Pantun yang mempunyai 2 kalimat atau 4 kalaimat yang berurutan

Jenis Jenis Parikan dibagi menjadi 2 macam yaitu:
  1. Parikan Paseman yaitu parikan Kanggo guyonan/ pantun untuk bercanda 
  2. Parikan pitutur yaiku parikan yang berisi untuk menyampaikan pesan atau nasihat.
Dan berikut contoh parikan yang lopukar dan sering digunaka :

Parikan 2 Gatra /parikan dengan 2 kalimat
  • Semarang kaline banjir, ojo sumelang ora dipikir
  • Wajik kletuk gula jawa, sing dilikir malah karo wong liyo
  • Wajik klethik gula jawa, luwih becik sing prasaja
  • Bisa ngendhang ora bisa nyuling , bisa nyawang ora wani nyanding
  • Ngasaj arit nganti landhep, dadi murid kudu sregep
Parikan 4 gatra /parikan dengan 4 kalimat

  • Esuk nembang, sore nembang. tembange asmarandhana. Esuk ngadhang, sore ngadhang. Sing diadhang ora teka-teka.
  • Sepet sepet sawone mentah, Sawo mentah opek ngarep omah. Diempet empet selak ra betah, Luwih becik banjur pada nikah.

Belum ada Komentar untuk "Parikan Ing Basa Jawa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel atas

Iklan dalam artikel

Iklan Bawah Artikel