Tembung Saroja ing Basa Jawa

Tembung

Tembung Saroja merupakan slah satu jenis dari 9 basa Rinengga dalam pelajaran Bahasa Jawa. Apa yang dimakaut dengan tembung Saroja alaha dua kata yang hampir sama maknanya atau artinya dan digunakan secara bersamaan.

Dalam bahasa jawa tembung sarajo yaiku tembung loro sing meh podo tegese utawa maknane ingkang basane dienggo bebarengan.

Tidak begitu familier ya dengan tembung sarajo tapi tanpa di sengaja kita akan busa mendengarnya di dalam percakapan orang orang yang berbahasa jawa. Atau tanpa sengaja kita dengar di acara dialog pertunjukan wayang ataypun dituangkan dalam karya sastra dan tembang.

Fungsi dari tembung sarajo sendiri adalah untuk menguatkan kata yang di sebutkan pertama. Karena dalam tembung saroja paati akan ada 2 kata yaitu kata pwrtama dan dikuatkan dengan kata yang kedua

Contoh tembung saroja

Adem-ayem
Adem kata pertama
Ayem kata kedua (menguatkan/mbangwtake kata pertama )
Adem kata pwrtama

Contoh dari tembung saroja adem ayem
Uripe pancen adhem ayem , hidup memang makmur

Contoh contoh tembung sarajo
  1. Adhem ayem
  2. Welas asih
  3. Anyep njejet
  4. Andhap asor
  5. Unda undi
  6. Toto krama
  7. Pait getire
  8. Peteng ndedet
  9. Malang megung
  10. Gemah ripah

Arti kata sarajo sendiri adalah rangkap

Contoh kalimat tembung saraja

  1. Iso urip nang desomu rasane ayem temtrem
  2. Dadi menungso kudu duwe welas asih
  3. Sangking ademe rasane awaku anyep njejet
  4. Dadi menungso kuwi apike kudu andap asor
  5. Tekamu kebe unda undi karo adimu
  6. Dadi bocah kudu duwe toto kromo marang wong tuo
  7. Opo kowe wis ngrasake pait getire kerjo rekoso ?
  8. Lampune mati dadi peteng ndedet
  9. Montore parkire kok malang megung kepiye
  10. Pancen Indinesia iki negara sing gemah ripah



Belum ada Komentar untuk "Tembung Saroja ing Basa Jawa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel atas

Iklan dalam artikel

Iklan Bawah Artikel