3 Jenis Purwakanthi Dalam Basa Jawa

Jenis

Purwakanthi merupakan bahasa sastra tidak hanya terdapat dalam sastra jawa tetapi juga terdapat dalam sastra sunda. Nah kali ini akan kita bahas secara singkat apa yang dimaksut tembung purwakanthi dalam basa jawa dan semoga artikel tentang tembung purwakanthi ini bisa menjadi bajan pengetahuan tentang basa jawa.
Dalam pelajaran basa jawa Purwakanthi masih termasuk dalam sembilan jenis basa rinengga. Purwakanthi sendiri berasal dari kata purwa dan kanti . Purwa artinya awalan dan kanthi sendiri bia berarti mengulangi. Jadi dalam bahasa indonesia Purwakanthi bisa berarti sebagai kalimat yang mengulang kata di awal.

Arti purwakanthi dalam bahasa jawa
Yaiku runtute basa utawa swara ing ukara, wanda utawa tembung kang kapisan nggandheng wanda utawa tembung ing saburine.

Beberapa kalimat purwakanthi yang biasa kita dengar sehari hari adalah " Ora Obah, "Ora Mamah. Nah ciri dari Purwakanthi secara gampang bisa kita lihat dari kalimat ini terdapat kata yang sama di kalimat awal dan penyambung kalimat kedua (kata ora) selain itu adalah huruf vokalnya yang berurutan hampir sama.

Dalam Basa Jawa jenis Purwakanthi dibagi menjadi 3 

I. Purwakanthi Guru swara
Kalimat yang huruf vokalnya berurutan dalam bahasa jawa yaiku unen-unen kan runtut swarane

Contoh / tuladhane
  1. Becik ketitik, ala ketara
  2. Ana rego. Ana rupa
  3. Ana awan, ana pangan
  4. Witing tresna . Saka kulino
  5. Ora obah, ora mamah
  6. Gelem obah mesti mamah
  7. Gemi setiti ati ati
  8. Ijo-ijo godhonge koro, bareng bodo lagi rumangsa
  9. Tiwas sayah, ora paedah
  10. Ireng-ireng ketok untune, bareng seneng ketok nguyune
II. Purwakanthi guru sastra
Kalimat yang kongsonanya berurutan / unen-uneng sing runtut sastrane

Contoh / Tuladhane
  1. Sluman, Slumun, Slamet
  2. Bobot, Bibit, Bebet
  3. Tata, titi, tentrem
  4. Ruruh, rereh, ririh ing wewarah
  5. Sing sapa salah bakal saleh
III. Purwakanthi Guru Basa (Lumaksita)
Kalimat yang mengulang kata sebelumnya, kata akhir menjadi kata awalan kalimat keduaa / yaiku  unen-unen sing saka rong gatra. Sing pungkasane gatra kapisan, dadi wiwitane gatra kapindho.

Contoh / tuladhane
  1. Tuku gedang menyang pasar, oasare pasar Mojogedang
  2. Nemu wedang, wedange wedang jahe abang
  3. Remuk rempu, rempu dadi awu
  4. Es degan. Degane ora sembarangan
  5. Mangan ati, atine kelara-lara
Semoga bermanfaat dari sedikit penjelasan artikel tentang tembung purwakanthi dan jenisnya. Semoga saat membaca artikel ini selalu  dalam keadaan yang sehat

Belum ada Komentar untuk "3 Jenis Purwakanthi Dalam Basa Jawa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel atas

Iklan dalam artikel

Iklan Bawah Artikel